Persistensi Laba (Earnings Persistence)

Standar

 

 

Persistensi laba merupakan laba yang dapat digunakan sebagai indikator future earnings. Persistensi laba yang sustainable dinyatakan sebagai laba yang mempunyai kualitas tinggi; sebaliknya jika laba unusual dinyatakan sebagai laba yang mempunyai kualitas jelek (Penman dan Zhang, 2002). Penman (2003) membedakan laba ke dalam dua kelompok: sustainable earnings (earnings persistent atau core earnings), dan unusual earnings atau transitory earnings. Persistensi laba merupakan laba yang mempunyai kemampuan sebagai indikator laba periode mendatang (future earnings) yang dihasilkan oleh perusahaan secara berulang-ulang (repetitive) dalam jangka panjang (sustainable). Sedangkan unusual earnings atau transitory earnings merupakan laba yang dihasilkan secara temporer dan tidak dapat dihasilkan secara berulang-ulang (non-repeating), sehingga tidak dapat digunakan sebagai indikator laba periode mendatang.

Ketika para pemakai laporan keuangan (terutama investor) memandang laba perusahaan sustainable, maka expected dividend yield tumbuh secara stasioner (Fama dan French, 2002). Persistensi laba didefinisikan sebagai laba yang dapat digunakan sebagai pengukur laba itu sendiri. Artinya, laba saat ini dapat digunakan sebagai indikator laba periode mendatang (future earnings). Laba yang semakin persisten menunjukkan laba semakin informatif; sebaliknya jika laba kurang persisten, maka laba menjadi kurang informatif (Tucker dan Zarowin, 2006). Persistensi laba sebagai salah satu pengukuran kualitas laba diukur dari slope coefficient regresi current earnings pada lagged earnings. Disamping persistensi laba, kualitas laba juga dapat diukur dari kualitas akrual dan smoothness (Dechow dan Dichev, 2002; Francis et al., 2004). Francis menyatakan bahwa atribut-atribut laba berbasis akuntansi dapat digunakan sebagai pengukur kualitas laba. Sedikitnya ada tiga atribut laba yang mempunyai pengaruh kuat memberikan sinyal positif yaitu accruals quality, earnings persistence, dan smoothness.

Nichols dan Wahlen (2004) menyatakan bahwa teori tentang angka laba akuntansi yang mengarah pada persistensi laba tergantung pada tiga asumsi. Pertama, teori mengasumsikan bahwa laba (atau lebih luas lagi laporan keuangan) memberikan informasi kepada para pemegang saham tentang profitabilitas saat ini dan ekspektasi periode mendatang. Kedua, teori mengasumsikan bahwa profitabilitas saat ini dan periode mendatang memberikan informasi kepada para pemegang saham tentang dividen saat ini dan periode mendatang. Ketiga, teori mengasumsikan bahwa harga saham sama dengan nilai sekarang (present value) dari ekspektasi dividen periode mendatang. Sementara, Tucker dan Zarowin (2006) menyatakan bahwa keinformasian laba (earnings informativeness) dipengaruhi oleh interaksi antara income smoothing (IS) dan accrual quality (ACC). Perusahaan yang melaporkan laba lebih smooth akan memberikan informasi yang lebih kepada para pemegang saham. Interaksi antara IS dan ACC memberikan keinformasian laba yang lebih besar daripada interaksi IS dan CFO.

Penman (2003) menyatakan bahwa core operating income diperoleh dari core operating income from sales plus core other operating income. Core operating income from sales diperoleh dari core operating income from sales before tax minus tax on core operating income from sales. Core operating income from sales before tax diperoleh dari core gross margin minus core operating expenses. Core gross margin diperoleh dari core sales revenue minus core cost of sales.

Core operating income (COI) merupakan komponen-komponen pembentuk persistensi laba, secara matematis dapat dirumuskan berikut (Penman, 2003).

 

COI = COI from sales + Core other OI

                (COI from sales before tax – tax on COI from sales) + Core other OI

                (Core GM – COExp – tax on COI from sales) + Core other OI

                (Core SR–Core CS – COExp – tax on COI from sales) + Core other OI

 

Core other OI = Equity income in subsidiaries + Earnings on pension assets + Other income not from sales

 

GM      : Gross Margin;

COExp : Core Operating Expenses;

SR       : Sales revenue;

CS       : Cost of Sales.

 

Konsep tersebut juga diterapkan di Indonesia sebagaimana diatur dalam PSAK No. 1 sebagai laba atau rugi dari aktivitas normal perusahaan. Secara rinci, PSAK No. 1 (paragraf 56) menyatakan bahwa laporan laba rugi perusahaan disajikan sedemikian rupa yang menonjolkan berbagai unsur kinerja keuangan yang diperlukan bagi penyajian secara wajar. Laporan laba rugi minimal mencakup pos-pos berikut: (a) pendapatan; (b) laba rugi usaha; (c) beban pinjaman; (d) bagian dari laba atau rugi perusahaan afiliasi dan asosiasi yang diperlakukan menggunakan metode ekuitas; (e) beban pajak; (f) laba atau rugi dari aktivitas normal perusahaan; (g) pos luar biasa; (h) hak minoritas; dan (i) laba atau rugi bersih untuk periode berjalan.

Mengacu konsep dan PSAK tersebut, maka pengukuran persistensi laba dapat didasarkan pada konsep core operating income (COI) atau laporan laba rugi khususnya pos laba atau rugi dari aktivitas normal perusahaan [PSAK No. 1 paragraf 56 ayat (f)]. Dengan kata lain, persistensi laba diukur dari laba bersih sebelum pos luar biasa (net income before extraordinary items, NIBE). Para peneliti terdahulu mengukur persistensi laba (earnings persistence) dengan proxy yang berbeda-beda. Misalnya, Sloan (1996) mengacu pada Freeman et al. (1982) menunjukkan bahwa persistensi laba merupakan hubungan antara current earnings performance dan future earnings performance. Earnings didefinisikan sebagai laba operasi dibagi total assets. Sedangkan Francis et al. (2004) mengukur persistensi laba dari slope koefisien hasil regresi current earnings pada lagged earnings. Earnings didefinisikan sebagai laba dari aktivitas normal (net income before extraordinary items, NIBE). Sementara, Tucker dan Zarowin(2006) dan Ecker et al. (2006) mengukur persistensi laba dari parameter hasil regresi current earnings per share pada lagged earnings per share. Tucker dan Zarowin(2006) mengembangkan analisisnya dengan melakukan estimasi hubungan antara current dan future earnings berdasarkan interaksi antara earnings per share dan income smoothing. Jika income smoothing memperbaiki keinformasian laba, maka hubungan antara current dan future earnings semakin kuat (laba semakin persisten). Sedangkan, Dechow dan Dichev (2002) mengukur persistensi laba berdasarkan kualitas akrual. Kualitas akrual didefinisikan sebagai estimasi error dari hasil regresi modal kerja akrual.

Berdasarkan konsep dan proxy persistensi laba yang telah digunakan oleh para peneliti terdahulu, maka konsep persistensi laba dapat diukur berdasarkan laba dari aktivitas normal perusahaan (net income before extraordinary items, NIBE); dan persistensi laba berbasis kualitas akrual. Persistensi laba berbasis NIBE didasarkan pada argumentasi bahwa laba dari aktivitas normal merupakan hasil yang didapat oleh perusahaan selama perusahaan beroperasi secara berkelanjutan. NIBE yang dicapai oleh perusahaan saat ini sangat tergantung dari total assets yang digunakan oleh perusahaan (total asset periode sebelumnya dan saat ini). Dengan kata lain, NIBE yang dihasilkan saat ini adalah hasil aktivitas dari total assets periode sebelumnya (TAt-1) dan total assets saat ini (TAt). Dengan demikian persistensi laba berbasis NIBE dapat diukur sebagai berikut (Francis et al., 2004): NIBEt / TAt = α + β NIBE t / TAt-1 + ε. Asumsi yang digunakan bahwa NIBE dinyatakan sebagai laba yang persisten, apabila regresi menghasilkan standar deviasi error (σε) kecil (≤ 0,05). Sebaliknya, jika menghasilkan standar deviasi error (σε) > 0,05 dinyatakan NIBE tidak dapat digunakan sebagai pengukur persistensi laba.

Pendekatan lain dalam mengukur persistensi laba adalah kualitas akrual. Dechow dan Dichev (2002) menyatakan bahwa kualitas akrual (terutama modal kerja) merupakan salah satu pengukur kualitas laba yang berhubungan dengan persistensi laba. Kualitas akrual diukur dengan meregres arus kas tahun sebelumnya, arus kas tahun sekarang, dan arus kas tahun berikutnya; dimana arus kas merupakan selisih antara laba dan akrual.

Persistensi laba berbasis kualitas akrual diformulasikan berikut (Dechow dan Dechiev, 2002; Francis et al., 2004).

 

TCAt =      ((ΔCA/ Assett) – (ΔCL/ Assett) – (ΔCash/ Assett) + (ΔSTD/ Assett))

TCAt       :   Total Current Accrual periode t;

Assett      :   Total Asset periode t;

ΔCA       :   Perubahan Current Assets (Current Assett – Current Assett-1);

ΔCL        :   Perubahan Current Liabilities (CLt – CLt-1);

ΔCash    :   Perubahan Cash (Casht – Casht-1);

ΔSTD     :   Perubahan Short Term Debt (STDt – STDt-1)

 

TCAt / Assett-1 = α + β1CFOt / Assett-1 + β2CFOt / Assett + ε

CFO        =  NIBE – Total Akrual             

Persistensi laba = standar deviasi residual (σ ε)

 

Residual dari regresi menunjukkan bahwa akrual tidak berhubungan dengan realisasi cash flow, dan standar deviasi dari residual merupakan ukuran kualitas akrual. Diasumsikan bahwa standar deviasi residual tinggi (besar) menunjukkan kualitas laba rendah, sehingga persistensi laba juga rendah. Sebaliknya, jika standar deviasi residual rendah (kecil) menunjukkan kualitas laba tinggi, dan persistensi laba juga tinggi. Pengukuran persistensi laba berbasis kualitas akrual tersebut juga digunakan oleh peneliti lain, misalnya Ecker et al. (2006) menggunakan persistensi laba sebagai salah satu faktor penentu kualitas laba.

Sementara, Tucker dan Zarowin(2006) mengukur persistensi laba menggunakan pendekatan earnings per share. Estimasi hubungan antara current dan future earnings menggunakan interaksi antara earnings per share dan income smoothing. Jika income smoothing memperbaiki keinformasian laba, maka hubungan antara current dan future earnings kuat (persisten). Pada pendekatan berikutnya, persistensi laba diukur atas dasar estimasi hubungan antara earnings response coefficient (ERC) dan future earnings response coefficient (FERC).

Berdasarkan konsep dan hasil-hasil penelitian terdahulu, maka perlu dilakukan pengujian lebih lanjut mengenai pengukuran persistensi laba. Mengacu pada uraian tersebut, maka dalam melakukan pengujian lebih lanjut mengenai pengukuran persistensi laba perlu dipertimbangkan beberapa hal berikut. Pertama, perlu mempertimbangkan konsep persistensi laba yang dinyatakan bahwa laba yang persisten (persistence of earnings) adalah laba saat ini dapat digunakan sebagai indikator laba periode mendatang, dan items laba yang terjadi secara berulang-ulang (repetitive). Kedua, hasil prediksi secara statitstik harus menghasilkan error terkecil (misalnya < 0,05). Ketiga, laba yang persisten harus mampu menurunkan kekaburan laba yang disebabkan oleh kebijakan opportunistic manajemen.  

 

 

Referensi : Kajian Akuntansi, Pebruari 2009, Hal: 13 – 28 Vol. 1 No. 1 ISSN : 1

       Oleh: Sunarto, Fakultas Ekonomi Unisbank Semarang

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s